Parah! Investor Domestik Sudah Kuasai Bursa Saham RI

Parah! Investor Domestik Sudah Kuasai Bursa Saham RI

Parah! Investor Domestik Sudah Kuasai Bursa Saham RI

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) telah menyentuh level 6.146,65 di awal perdagangan pagi ini, Selasa (22/12/2020).

Kondisi ini semakin membaik usai IHSG sempat terpuruk di kisaran 4.000.

Bila ditelisik lebih jauh, tren bullish pergerakan IHSG terjadi saat aliran modal asing masih terus ke luar dari pasar keuangan Indonesia.

Bank Indonesia (BI) mencatat, hingga 17 Desember 2020, aliran modal asing masih keluar sekitar Rp 140 triliun.

Head of Equity Research Mandiri Sekuritas, Adrian Joezer mengatakan, tren bullish IHSG dipengaruhi oleh dominasi investor domestik di pasar keuangan.

Dominasi investor tak lepas dari banjirnya likuiditas.

Jika pada krisis keuangan tahun 2009 silam hanya bank sentral AS dan Eropa yang menjalani injeksi likuiditas, kini hampir seluruh bank sentral di dunia menjalani hal serupa, termasuk Bank Indonesia.

"Sebenarnya partisipasi domestik itu naik signifikan sekali. Jadi suatu hal yang sangat baik, akhirnya kita tidak bergantung sama asing lagi pasar saham Indonesia," kata Joezer dalam paparan virtual Proyeksi Ekonomi Bank Mandiri, Selasa (22/12/2020).

Tercatat hingga 15 Desember 2020, BI telah menambah likuiditas (quantitative easing) di perbankan sekitar Rp 694,87 triliun, terutama bersumber dari penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) sekitar Rp 155 triliun dan ekspansi moneter sekitar Rp 524,07 triliun.

"Ini fenomena yang menarik. Banyak sekali negara menjalani quantitative easing, di mana suplai uang berlebih tapi real sector belum kemana-mana, tapi uangnya sudah berlimpah likuiditasnya," ucap Joezer.

Joezer mengungkap, masuknya investor domestik mulai meningkat sejak Juli 2020, saat Imbal hasil obligasi tenor satu tahun dan suku bunga deposito rendah.

Alhasil, para investor ini mencari instrumen dengan imbal hasil tinggi, salah satunya di pasar saham yang tengah "diskon".

"Langsung mungkin uang itu berbondong-bondong mencari imbal hasil yang lebih baik. Mungkin (berinvestasi di sektor) properti orang (masih) khawatir, jadi beli ke saham," kata Joezer.

Terkait sehat atau tidaknya kondisi pasar saham saat ini, Joezer bilang investor ritel domestik ini masuk pula ke saham-saham bluechip dengan berbagai perhitungan.

"Apakah ini healthy atau tidak? Bukan berarti tutup mata lalu beli, saya lihat banyak juga tolak ukurnya, (investor) melihat angle dari perusahaan tersebut, sektornya, tingkat suku bunganya, valuasinya. Jadi kita lihat ini di-drive oleh ritel investor karena likuiditasnya sangat berlimpah," pungkasnya.

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting, topik menarik, dan informasi lainnya

Aktifkan

Belum berhasil mengaktifkan notifikasi Kompas.com? Klik di sini

Kenapa Wallpaper Ponsel Gelap Sangat Direkomendasikan?? Bisa Menghemat Baterai!

Contoh Penerapan Algoritma Enkripsi AES di Pemrograman PHP