Bagaimana Bisa? Alibaba Jalani Investigasi atas Dugaan Praktik Monopoli

Bagaimana Bisa? Alibaba Jalani Investigasi atas Dugaan Praktik Monopoli

Bagaimana Bisa? Alibaba Jalani Investigasi atas Dugaan Praktik Monopoli

China menjalani penyelidikan ke perusahaan e-commerce Alibaba atas dugaan praktik monopoli di perusahaan tersebut.

Ini tentunya memberikan pukulan lain kepada perusahaan teknologi terbesar di negara itu, setelah terancam delisting dari Wall Street.

Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar China mengatakan dalam sebuah posting singkat di situsnya, mereka sedang menyelidiki dugaan praktik "er xuan yi" oleh Alibaba, yang berarti memaksa pedagang menjual produk di bawah harga dalam situs web.

Melansir Forbes, Sabtu (26/12/2020), juru bicara Alibaba mengatakan perusahaan akan koperatif terhadap penyelidikan yang dilakukan.

"Kami akan secara aktif bekerja sama dengan regulator dan operasi bisnis agar tetap normal," ungkap juru bicara Alibaba.

Investigasi yang dilakukan ini bahkan mendorong saham raksasa e-commerce China Alibaba anjlok hampir 8 persen di Hong Kong segera setelah pengumuman penyelidikan tersebut.

Penyelidikan dilakukan di tengah pengawasan ketat terhadap bisnis yang didirikan bersama orang terkaya di China, Jack Ma.

Bulan lalu, pembuat kebijakan China merilis serangkaian rancangan aturan yang memberi regulator kekuasaan luas untuk mengendalikan pengaruh pasar dari raksasa e-commerce Jack Ma.

Adapun tujuan dari penyelidikan ini adalah menghentikan perusahaan teknologi dominan di China, yang memaksa pedagang menyetujui kontrak eksklusif atau menjual produk mereka di bawah harga.

Sementara itu, laporan oleh kantor berita resmi Xinhua menyebut raksasa fintech milik Ma, Ant Group, menghadapi tantangan besarnya sendiri.

Pejabat dari empat regulator keuangan teratas negara itu termasuk bank sentral negara itu, People's Bank of China, dan China Securities Regulatory Commission, akan segera mengadakan pertemuan dengan perusahaan itu dalam waktu dekat.

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting, topik menarik, dan informasi lainnya

Aktifkan

Belum berhasil mengaktifkan notifikasi Kompas.com? Klik di sini


(KOM)